Semu Harap

21 06 2009

Berjalan mengurai tiap detik waktu.
Luruh pasrah dalam titik.

Melangkah pelan kadang terhenti.
Lalu kaki melangkah lagi.

Ada harap yang tersisa dan hampir tak terlihat.
Kata, kalimat, dan suara yang hampir tak terdengar.